Free Web Hosting Provider - Web Hosting - E-commerce - High Speed Internet - Free Web Page
Search the Web

JADILAH  HAMBA ALLAH YANG BAIK

Memang fitrah setiap manusia cukup senang dan puas
hati kiranya ada orang memujinya seperti, "Awak ni..
baiklah.." dan sebagainya. Tetapi, bagimana pula kalau
sebaliknya? Tentu ramai yang tidak senang hati dan
sekaligus menganggap orang yang tidak memujinya itu
adalah musuhnya.

Nampaknya kebanyakan manusia hari ini terlalu ghairah
dan leka dengan pujian dan sanjungan sedangkan itu
semua merupakan satu jalan yang memudahkan seseorang
itu terjun ke neraka Allah swt. Wal'iyazubillah.

Lebih parah lagi, ada di antara manusia hari ini
merasakan dirinya baik, malah lebih baik dan lebih
mulia daripada orang lain. Atas alasan dan perasaan
demikianlah mereka kini menilik kelemahan orang lain,
selalu menganalisa orang lain, selalu nampak kesalahan
orang dan selalu merasakan orang lain dalam dosa dan
noda. Alangkah tertipunya mereka yang bersikap
demikian tanpa mereka sedari rupa-rupanya sifat
sombong dan angkuh menguasai diri dan jiwa mereka. Ia
kini telah berjaya diperdayakan oleh nafsu ammarahnya.

Jalan yang selamat untuk menjaga amal ibadah yang
telah dilakukan sekian lama seperti sembahyang, puasa,
sedekah, menutup aurat dan sebagainya ialah dengan
memiliki sifat-sifat yang terpuji, umpamanya
seringkali merasakan diri bergelumang dengan dosa dan
maksiat, sering merasakan ia melakukan kesilapan dan
kesalahan samada sesama makhluk mahupun dengan Allah.

Sikap selalu menganalisa diri sendiri dan merenung
keaiban diri (muhasabah diri), itu adalah satu sikap
yang sewajarnya dimiliki oleh hamba-hamba Allah yang
cintakan Allah, yang kasihkan Rasulullah, yang
rindukan syurga Allah dan yang gerunkan neraka Allah
swt.

Jangan sekali-kali termasuk ke dalam golongan orang
yang mengaku dirinya sudah baik tetapi jadilah orang
yang bercita-cita untuk membuat kebaikan sebanyak yang
mungkin, selalulah merasakan diri tidak baik lagi dan
paling tidak sempurna amal dan tingkahlaku jika
dibandingkan dengan orang lain.

Untuk meningkatkan keimanan dan keyakinan pada Allah
swt dari satu waktu ke satu waktu, mengamati diri
adalah suatu perkara yang sangat bernilai dan penting
sekali. Kita sepatutnya seringkali mengukur sejauh
mana ketaatan yang telah kita lakukan terhadap Allah
dan dosa apakah yang kerapkali kita lakukan
terhadap-Nya. Bagi hamba Allah yang benar-benar waras
fikirannya ia jarang sekali menyalahkan orang lain
sekiranya ia dipersalahkan. Andainya ia benar-benar
bersalah ia akan bertaubat dan membuat perubahan diri,
sekiranya ia tidak bersalah ia berlapang dada dan
berkata kepada hati kecilnya, "Tak apalah.. ini ujian
untukku dan mungkin ini suatu penghapusan dosa
buatku."

Bagi orang yang rosak hatinya, sekiranya ia melakukan
kesalahan ia takut untuk mengatakan yang hak, ia tidak
mahu mengakui bahawa dirinya bersalah dan ia tetap
mempertahankan bahawa dirinya tidak pernah menyakiti
hati orang lain.

Ingatlah, hati yang tidak baik akan melahirkan
kelakuan yang buruk, ianya akan menjadi racun dalam
hidup dan membahayakan masyarakat serta alam sejagat.
Masalah hati tiada siapa yang tahu seperti kata
pepatah, "Dalam laut dapat diduga, dalam hati siapa
yang tahu."

Yakinlah bagaimana pandainya manusia menutupi
kejahatan hatinya, lambat laun Allah akan menampakkan
juga apa yang tersimpan dalam lubuk hatinya.

Seseorang itu tidak layak mendapat gelaran hamba Allah
yang baik dan yang suci hatinya selagi ia:
1. Tidak mentaati titah perintah Allah
sungguh-sungguh..
2. Tidak meninggalkan larangan-larangan Allah
3. Tidak menghiasi diri dengan sifat-sifat terpuji.
4. Tidak mengikiskan diri daripada sifat-sifat
tercela.

Bercita-citalah kita untuk menjadi hamba yang baik
sesuai dengan tuntutan-Nya dan Rasul-Nya. Baik dari
segi amal dan kelakuan, baik hati dan halus tuturkata
sesama insan. Hendaklah berusaha sedaya upaya
menghapuskan penyakit hati yang merosakkan diri
seperti hasad dengki, pemarah, iri hati, jahat sangka
dan sebagainya. Beramallah semata-mata mengharapkan
redha Allah bukan untuk riak dan sombong.

Jagailah lidah kita daripada mengeluarkan tuturkata
yang dapat mencacatkan persahabatan dan tali
persaudaraan. Jagailah tuturkata agar ianya tidak
melukai hati orang lain. Ingatlah.. tuturkata yang
mengandungi racun yang berbisa seperti melemparkan
fitnah, memperli dan menyindir orang lain,
mencari-cari kesilapan orang lain untuk dijadikan
bahan yang membolehkan dirinya dapat mengambil
keuntungan dan publisiti di dalamnya, mestilah
dijauhi.

Firman Allah dalam Surah Fussilat ayat 46, maksudnya:

"Barangsiapa yang mengerjakan amal yang baik, maka
kebaikan itu untuk dirinya sendiri. Barangsiapa yang
berbuat jahat maka kejahatannya itu untuk dirinya
sendiri dan sekali-kali tidaklah Tuhanmu menganiayai
hambanya."

Oleh itu, berazamlah kita semua termasuklah saya
sendiri untuk menjadi hamba Allah yang baik di yang
mulia di sisinya kelak. sisinya dan bercita-citalah
mengatur langkah untuk terus memburu kasih sayang dan
redha Allah. Semoga Allah menerima kita semua sebagai
hamba-hambanya Yang berhak mendapat kedudukan yang
mulia di sisinya kelak.

Dr. Ikmal

Kembali Ke Pusat Pengumpulan Artikel...